Pages

Home » » Hijrah Finansial: Tren Masa Depan Keuangan Muslim

Hijrah Finansial: Tren Masa Depan Keuangan Muslim

Written By Sakif on Monday, 15 November 2021 | November 15, 2021

 

hijrah-finansial

Hijrah finansial adalah kewajiban bagi setiap muslim yang masih menyimpan rekening bank konvensional, serta belum membedakan sumber pendapatan dan belanja halal atau haram. Ya, karena bagi muslim, halal adalah jalah hidup, bukan sekadar pilihan.

Kita hidup di zaman salah satu hadits Rasulullah saw yang tercatat dalam kitab Shahihi Bukhari nomor 1918 berikut terasa begitu nyata:

Telah menceritakan kepada kami Adam telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Dza'bi telah menceritakan kepada kami Sa'id Al Maqbariy dari Abu Hurairah radliallahu 'anhu dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Akan datang suatu zaman pada manusia yang ketika itu seseorang tidak peduli lagi tentang apa yang didapatnya apakah dari barang halal ataukah haram".

Coba periksa kembali kehidupan shari-hari kita, adakah makanan yang tidak jelas sumbernya halal atau haram? Atau biaya pendidikan yang dibayarkan untuk anak-anak, dari manakah asalnya? Barang-barang yang ada di rumah, apakah ada hadiah, dibeli dengan hasil kerja, atau hasil suap kolega untuk kepentingan tertentu?

Semakin tidak jelas sumber dan arah belanja harta yang ada di genggaman kita, semakin penting pula menguasai dan mempraktikkan hijrah finansial dalam kehidupan. Tidak peduli Anda seorang pegawai, pejabat, pelajar, atau siapapun. Selama mengaku muslim, maka halal adalah prinsip dan haram harus dihindari.

Baca juga: Judi dalam lomba berhadiah

Seberapa Penting Tren Label Halal dan Syariah?

Halal dalam harta dan segala yang dikonsumsi atau digunakan, merupakan pintu keberkahan dalam hidup. Sebaliknya, segala sesuatu yang berasal dari sumber haram, dibelanjakan dengan cara yang salah, maka dengan mudah bisa mendatangkan musibah.

Mungkin sebagian besar umat Islam mulai aware dengan adanya istilah: makanan dan minuman halal (terutama ketika berkunjung ke negeri yang muslimnya minoritas). Tidak hanya makanan, tapi juga pariwisata halal, hotel syariah, asuransi syariah, bank syariah, dan label halal atau syariah yang disematkan pada banyak hal lain. Seberapa penting sebenarnya label ini?

Label halal pada produk apapun, baik barang atau jasa akan sangat membantu setiap muslim untuk merasa aman ketika menggunakannya. Makanan dan minuman halal, berarti aman dikonsumsi. Pariwisata halal, berarti aman dikunjungi. Hotel atau penginapan syariah, berarti aman dari hal-hal yang tidak diinginkan.

Begitu juga dengan lembaga keuangan berlabel syariah, berarti aman karena secara sistem sudah berusaha menghindari riba. Label halal sangat membantu setiap muslim untuk menghindarkannya dari yang haram. Maka label ini menjadi penting dalam setiap keadaan, apalagi di tengah zaman yang serba tidak jelas dan sulit mencari yang benar-benar halal.

Urusan keuangan merupakan pusat dari kegiatan muamalah. Hampir setiap transaksi, kebutuhan, dan kewajiban selalu melibatkan uang dan segala sistem pendukungnya untuk terus berjalan. Maka wajar, ketika hijrah finansial menjadi pokok bahasan dalam urusan muamalah di antara umat Islam. Justru jika ada muslim yang belum familiar dengan hijrah di bidang keuangan, berarti perlu belajar lebih banyak.

Baca juga: Mengelola dana non halal

Langkah Untuk Memulai Hijrah Finansial

Setelah memahami betapa penting hijrah finansial, saatnya mulai mempelajari dan bagaimana menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Karena ilmu tanpa amal, hanya seperti pohon yang tidak berbuah atau berbunga, sehingga tidak ada manfaatnya. Berikut beberapa langkah praktis untuk memulai hijrah di bidang keuangan.

1.      Samakan Persepsi Tentang Hijrah Finansial

Sejatinya hijrah adalah berpindah. Istilah ini mulai familiar setelah digunakan sebagai penanda tahun Islam, saat Rasulullah saw berpindah dari Makkah ke Madinah demi misi dakwah. Dalam konteks yang lebih luas, hijrah bisa berarti perpindahan dari pekerjaan yang haram kepada pekerjaan yang halal, dari pakaian yang terbuka menuju tutup aurat, hingga perpindahan perkara ibadah dan muamalah.

Hijrah dalam ibadah berarti menata niat dan hati agar lebih ikhlas, khusyu’, sungguh-sungguh setiap kali melakukan sholat, puasa, zakat, sedekah, dan rangkaian ibadah lain. Sementara hijrah finansial berarti mengubah kebiasaan pengelolaan keuangan yang sembarangan menuju pengelolaan keuangan yang sesuai dengan tuntunanNya, agar harta dan seluruh dampak hidup yang ditimbulkan menjadi berkah.

Harta dan hidup yang berkah secara otomatis menimbulkan ketenangan jiwa, kejelasan pikir, dan manfaat yang lebih luas. Dari sisi untung-rugi, tentu harta yang berkah mendatangkan pahala yang jauh lebih banyak daripada harta yang tidak jelas atau haram. Karena yang haram justru berpotensi mendatangkan musibah.

Baca juga: Riba di bank syariah?

2.      Luruskan Niat

Ketika sudah merencanakan untuk hijrah finansial, seringkali timbul rasa khawatir akan masa depan keuangan yang belum jelas. Misalnya, “Nanti kalau nggak kerja di sini (meksipun harus buka aurat), mau makan apa? Cicilan dibayar pakai apa? Atau, sekolah anak pakai uang dari mana?” seolah Allah ta’ala tidak punya cara lain untuk memberi rezeki.

Ketika kita sudah menyadari bahwa ada yang salah dalam pola pengelolaan keuangan dan ingin memperbaikinya agar sesuai dengan tuntunanNya, maka syetan akan gencar menggoda. Akan hadir pikiran-pikiran negatif yang bermaksud menunda atau mengurungkannya. Dalam kondisi ini, Anda akan dihadapkan pada pilihan untuk meneruskan niat hijrah, atau menggagalkannya.

3.      Buat Perencanaan Keuangan

Niat yang lurus tidak akan berarti apa-apa tanpa perencanaan yang baik. Karena rencana adalah bagian utama dari eksekusi, dalam hal apapun. Segala sesuatu yang dilaksanaan tanpa rencana akan dengan sangat mudah menjadi ambyar, tidak jelas, dan hasilnya sulit menjadi maksimal.

Perencanaan keuangan untuk memulai hijrah finansial bisa dimulai dari identifikasi sumber pendapatan dan pengeluaran rutin. Analisa kembali sumber yang sudah menjadi pendapatan pokok, adakah yang perlu dieliminasi karena ketidakjelasan hukumnya? Jika ada, upayakan untuk memperbesar sumber pendapatan lain agar bisa menjadi subtitusi pada pos yang harus dieliminasi tersebut.

Misalnya, dari beberapa sumber pendapapatan rutin, salah satunya berasal dari dividen saham (trading). Setelah diteliti, saham tersebut ternyata tidak masuk dalam daftar efek syariah (DES), karena memiliki pokok usaha makanan haram. Secara otomatis, pendapatan dari dividen ini tidak bisa dianggap halal. Maka solusinya adalah pindahkan investasi saham tersebut ke saham lain yang jelas halal.

Contoh lain, ada pendapatan yang tidak rutin tetapi tidak jelas halal atau haram, seperti pemberian klien yang menjalin kerjasama dengan instansi tempat bekerja. Secara professional, tidak ada aturan yang mengharuskannya memberi “upah” kepada Anda, tetapi klien tersebut terindikasi ingin menjaga hubungan baik agar kerjasama tetap berlanjut tanpa banyak pertimbangan.

Pendapatan dari sumber yang tidak jelas halal atau haram seperti ini sebaiknya dihindari, karena apa yang meragukan cenderung mudah mendekatkan pada syubhat. Perkara semacam ini dapat menimbulkan ketidakjelasan dalam banyak urusan lain.

Selain mengidentifikasi sumber pendapatan, proses hijrah finansial juga harus dimulai dari identifikasi pengeluaran. Pertanggungjawaban harta adalah pada sumber, juga pada penyalurannya. Pendapatan yang halal tapi disalurkan pada yang haram, maka tidak bisa dibenarkan secara syariat.

Oleh karena itu, segera teliti pengeluaran yang rutin terjadi selama ini. Adakah anggaran khusus untuk membeli rokok yang sudah difatwa haram oleh para ulama? Adakah alokasi untuk konsumsi sekadar cukup memenuhi kebutuhan, atau termasuk boros karena sering menghamburkan makanan?

Baca juga: Publikasi ganda swaplagiarism

4.      Reward and Punishment

Kejelasan rencana untuk melakukan hijrah finansial adalah pijakan yang baik untuk mengeksekusinya. Akan tetapi seperti halnya usaha perbaikan di bidang apapun, selalu ada kendala yang harus di hadapi. Mulai dari rasa bosan, kebutuhan mendesak, dan sebagainya.

Adanya reward&punishment akan membuat tingkat disiplin untuk merealisasikan rencana tersebut berjalan lancar. Beri penghargaan pada diri sendiri ketika berhasil mengeliminasi pendapatan haram dan menggantikannya cukup dengan yang halal. Ketika target tidak tercapai, beri punishment yang mendidik pada diri sendiri. Misalnya dengan mengurangi pengeluaran favorit.

Beberapa langkah praktis di atas akan mempermudah proses hijrah finansial, memberi rasa cukup dengan yang ada, dan semoga menjadi pintu berkah sehingga lebih banyak manfaat yang dirasakan. Dalam masalah harta, kaya atau miskin bukanlah segalanya, tetapi rasa cukup dalam hati akan menjadi nahkoda ketika harus menghadapi berbagai macam godaan dunia.

Next: perencanaan keuangan dalam proses hijrah finansial

Share this article :

8 comments:

  1. Terima kasih, sangat bermanfaat...

    ReplyDelete
  2. menarik nih tentang reward dan punishment untuk diri sendiri. biar komitmen dan konsisten yaa

    ReplyDelete
  3. Mengatur keuangan memang susah-gampang, butuh komitmen, dan selalu ingat untuk menghindari yang haram. Terima kasih sudah mengingatkan melalui tulisan ini.

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah saya belajar bertahap untuk berhijrah dalam hal finansial, termasuk dalam perencanaan keuangan. Terima kasih Kak Kifa untuk tips langkah-langkah memulai hijrahnya

    ReplyDelete
  5. Hijrah finansial memang satu hal yang butuh niatan yang sangat kuat untuk memulainya. Ibaratnya pahit-pahitan dulu lah rasanya. Tapi setelah itu akan sangat manis hasilnya. Thanks sharingnya kak.

    ReplyDelete
  6. nice info. aku juga mulai belajar tentang financial planning untuk keluarga

    ReplyDelete
  7. Harus niat ya biar bisa konsisten. Mantap artikelnya.

    ReplyDelete
  8. MasyaAllah tulisannya, pengingat benar untuk menjaga kita semua selamat dunia akhirat. Terima kasih pencerahannya mbaa

    ReplyDelete

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Hijrah Finansial - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger